HOME     NEWS     EVENTS     ARTICLES     DIRECTORY     BOOKS     OPPORTUNITIES  
   
Masih adakah tempat untuk puisi?
Judul Buku:Memoar Kehilangan
Penulis:Sabiq Carebesth
Penerbit:Koekoesan, Depok
Cetakan:I, 2012
Tebal Buku:xxiv + 89 halaman
JUDUL tulisan ini terdengar sangat pesimistis, apa memang demikian keadaan zaman (modern) sekarang?

Mario Vargas Llosa dalam essai “Matinya Para Penulis Besar” merujuk buku yang baru-baru ini terbit berjudul Ia Mort du grand ecrivain karangan Henri Raczymow yang pada intinya menyatakan ditengah demokrasi liberal dan pasar bebas kita nyaris tidak mungkin lagi mengharapkan kemunculan “para penulis besar” sebagaimana yang pernah dipresentasikan oleh figure seperti Voltaire, Zola, Gide, dan Sarte. (Jurnal Sajak, Vol. II, 2011).

Inti essai Vargas Ilosa adalah budaya yang kini didominasi oleh kapitalisme pasar telah mendangkalkan ruang suci dan alternatif (dimana dulu sastra memeliki tempat dan otoritasnya) kini mengalami pendangkalan sampai pada degradasi paling dasar; keadaan sosiologis yang nyaris mustahil memberi kesempatan untuk tumbuh lahirnyanya “pengarang-pengarang besar” yang memiliki pancaran prestise dan otoritas kepengarangan yang melampaui lingkaran pembacanya; soal-soal dalam daya kreatif dan artistiknya yang dapat membut si pengarang menjadi penjelmaan publik, sebuah arketip yang ide-idenya, pendapat dan cara hidupnya, gesturnya, obsesi-obsesinya menjadi tauladan bagi masyarakat. Sebagaimana di masyarakat kita pernah hidup—dengan kehormatan dan prestise--binatang jalang-- Charil Anwar; begitu juga dengan TS. Elliot, Albert Camus, Kafka, atau Octavio Paz dalam zamannya adalah pribadi-pribadi pengarang yang masih menempati wilayah suci, memandarkan aura magis dan memainkan peran bak agama. Lalu mengapa tak ada penulis kontemporer sekarang yang bisa seperti para pendahulunya dengan semacam janji keabadian itu?

Hari-hari ini buku dan karya sastra bukanlah paspor menuju keabadian melainkan budak-budak kekinian—kedisinian—mereka yang menulis buku telah dilengserkan dari derajat kemagiasan di mana dulu mereka dimahkotai gelar kenabian. Pengarang dan bukunya sekarang tak ubahnya dengan masyarakat kota yang dibekukan, di mana masyarakat dididik dalam sebuah pabrik dan keluar sebagai produk instan lagi prematur. Sastra seolah-olah telah dijadikan sama dengan produk sabun mandi atau sikat gigi sebagai produk industrial yang di pabrik untuk menghasilkan satu prodak yang instan, dan nyaris seragam.

Narsisme dan individualisme yang pada tahapan selanjutnya telah menggeser dan menghapuskan kesenangan seorang pengarang akan masa lalu dan keasyikan mereka terhadap imajinasi dan ramalan masa depan. Sastra kemudian diprovokasi oleh nafsu yang terburu-buru sebab tuntutan yang serba cepat dan harus terpenuhi sekarang dan di sini. Masyarakat pasar yang kelewat konsumtif; yang tak mau menunggu untuk dipuaskan, tak tahan dengan kegelisahan dan gejolak untuk menunggu pencarian makna. Muncullah para penulis bintang dari jagad hiburan super klangenan yang tak terelakan telah dibesarkan oleh anak kandung kapitalisme pasar—televisi—yang telah berhasil menjejalkan kepada kita humor, sentimen, seks, emosi, yang kita butuhkan untuk mengatasi rasa bosan hidup di kolong langit ini.

***

Di tengah situasi semcam itu, masih adakah tempat untuk puisi? Dalam jagad puisi, bahasa sesungguhnya menjadi sebuah wilayah, sebuah daerah. Ia terjaga. Seperti entitas yang selamanya tidak berubah lagi. Di sana, bahasa menandakan suatu waktu, suatu masa, keadaan. Di sana, bahasa menyatakan penggunanya, pemakainya. Penggunanya kali ini seorang penyair, Sabiq Carebesth. Pilihan katanya dalam buku kumpulan sajak “Memoar Kehilangan” ini, juga diksi dalam puisi-puisinya, menandakan bahasa sebagai sebuah waktu. Waktu yang dibekukan dalam bahasa dan bahasa yang dibekukan dalam waktu dengan tujuan menempuh jalan kegilaan untuk melawan situasi yang serba kini, di sini, melawan kenyataan yang didangkalkan dan produk budaya yang mengalami degradasi akibat pasar seperti apa digambarkan Vargas Llosa di atas.

Puisi-puisi Sabiq dalam kumpulan ini, walau rata-rata ditulis tahun 2010 dan 2011. Tetapi 2010 dan 2011 bukan lagi menandakan realitas bahasa. Dalam bahasa yang digunakan Sabiq, 2010 dan 2011 hanya sebagai dokumen waktu. Bukan waktu sebagai kehidupan yang menahan kita di dalamnya. Realitas ini sama seperti seseorang yang kehidupan internalnya ditandai oleh produk-produk, ungkapan, rasa bahasa maupun perspektif-perspektifnya yang semuanya datang dari masa yang sama. Namun realitas internal ini berada dalam realitas ekstenal yang seluruhnya datang dari masa yang lain. Sebuah gerhana realitas dan gerhana waktu sekaligus.

Gerhana waktu yang membuat puisi-puisi Sabiq seperti sebuah perjalanan tidak untuk menempuh perjalanan itu sendiri, tetapi justru untuk berada dalam kendaraan yang mengangkutnya, yaitu bahasa: pujalah di dinding sepimu. Dalam kendaraan ini (dinding sepimu), kita kemudian bertemu dengan banyak hal dari berbagai perjalanan yang sudah berlangsung, pertemuan-pertemuan maupun perpisahan-perpisahan yang sudah sudah terjadi. Tetapi dalam kendaraan ini pula kita bertemu dengan kehilangan yang terus berlangsung, terus-menerus, di tengah banyak hal yang sudah terjadi. Dia yang kemudian melepaskan batas-batas ontologis untuk menghadirkan tatanan waktu yang dibawa oleh puisi. Mungkin inilah cara Sabiq untuk melawan sekaligus menciptakan ruang alternatif.

Afrizal Malna dalam pengantarnya untuk buku sajak “Memoar Kehilangan” ini menyebut beberapa pilihan kata dalam puisi Sabiq seperti: kanvas jiwaku, semesta, kalbu, mahkota, senandung, seruling, nun muram, di bibir nasib, sulam kelambu merupakan diksi yang membuat bahasa berhenti di suatu waktu atau suatu masa. Ungkapan kanvas jiwaku mengandaikan sebuah masa dimana seniman pelukis masih menempatkan roh sebagai pencitraan terhadap seni lukis yang hidup, “jiwa yang terlihat” dalam pengertian S. Sudjojono (jiwa ketok).

Hubungan antara manusia atau seorang seniman dengan media dan peralatan masih berada dalam hubungan langsung, berada dalam pesona yang memenuhi dirinya. Hubungan ini di masa kini kian menjadi hubungan materialistis atau fungsional. Perubahan ini berlangsung bersama dengan menghilangnya diksi kalbu yang hampir tak pernah lagi digunakan dalam komunikasi sehari-hari. Dunia kalbu, suara hati yang pernah romantik itu, tenggelam bersama berbagai perubahan yang melandanya. Ketika kenangan berhenti, dan waktu terus bergerak, sejarah terus berubah, kenangan kemudian menempuh jalannya sendiri, menempuh pencariannya sendiri. Konsistensi seperti ini bagi Sabiq, dan saya menyetujuinya, adalah jalan kegilaan yang memang harus dilakukan. Karena kenangan tidak sama dengan rapuhnya bahasa yang ikut berubah bersama dengan perubahan sosial-politik. Dalam hal ini, kita tidak bisa berharap memperlakukan bahasa sebagai bagian dari infrastruktur sejarah.

Menahan bahasa untuk berhenti pada batas waktu tertentu, dalam hal ini signifikan untuk melawan perubahan yang kian menghancurkan kualitas hidup maupun imajinasi sosoial kita bersama. Interior puisi seperti yang dilakukan Sabiq dalam puisi-puisinya ini, pada satu sisi seperti melawan proses destabilisasi bahasa yang berlangsung terus-menerus sejak pemerintahan Orde Baru. Bahasa menjadi bagian dari mode yang terus berubah bersama dengan perubahan kekuasaan, pergeseran modal dan pasar, maupun perubahan gaya hidup. Sabiq menyebutnya sebagai “metafora waktu”, sebagaimana dengan salah satu judul puisinya: Aku terlempar pada bayangan hampa. Dari metafora kecantikan setubuh masa. Waktu sebagai dokumen beralih menjadi waktu sebagai memori. Memori yang terlempar, tersingkirkan. Bayangan di sini menjadi penting sebagai perayaan atas memori yang terlempar itu. Bahasa yang dihentikan atau terhentikan dari perjalanan perubahannya, dalam puisi Sabiq menjadi sebuah entitas dimana kita bisa menyimpan kepercayaan-kepercayaan kita, sejarah identitas, dalam peralihan waktu seperti ini. Selamat Membaca.***
oleh Sabrina Puisi Mubarak, Peresensi adalah penikmat sastra dan filsafat, tinggal dan bekerja di Jakarta.
Leave a Comment
Please feel free to let us know your feeling about this
Your Name
Your Comment
Your Email
Utk ganti paragraf silakan klik
Comments:
Sabtu, 15 Oktober 2016 - 09:19
JimmiXzS - jimos4581rzt@hotmail.com
DWa0hl http://www.FyLitCl7Pf7kjQdDUOLQOuaxTXbj5iNG.com
Sabtu, 15 Oktober 2016 - 06:52
JimmiXzS - jimos4581rzt@hotmail.com
KuKufU http://www.FyLitCl7Pf7kjQdDUOLQOuaxTXbj5iNG.com
29-05-2016 s/d 02-06-2016
"Run: Embrace Diversity", pameran tunggal Nasirun
di Sportorium Univ. Muhammadiyah Yogyakarta (UMY), Ringroad Barat, Kasihan, Bantul, Yogyakarta
14-05-2016 s/d 21-05-2016
Pameran seni Rupa AFTER MOOI INDIE
di Galeri R.J. Katamsi Kampus ISI Yogyakarta, Jl. Parangtritis Km. 6,5 Yogyakarta
11-05-2016 s/d 19-05-2016
Pameran Seni Rupa "# Rupa Rajawali"
di Taman Budaya Yogyakarta, Jl. Sriwedani No. 1, Gondomanan, Yogyakarta
07-05-2016
Seminar dan Diskusi NOKEN: Sejarah dan Budaya
di Ark Galerie Jl. Suryodiningratan 36 A Yogyakarta
10-04-2016
Njoged Mbagong: Tubuh bagai mata air, kreativitas tetap mengalir
di Bangsal Diponegoro, Padepokan Seni Bagong Kussudiardja, Kembaran, Ngestiharjo, Kasihan, Bantul
03-04-2016 s/d 10-04-2016
Air Tanah, Respon Sumber Air Gemulo
di Sumber Air Gemulo, Jl. Bukit Berbunga, Bumiaji, Kota Batu
03-04-2016 s/d 09-04-2016
“RUANG KECIL BICARA”
di Galeri PRABANGKARA (DKJT) Kompleks Taman Budaya Jatim Jl. Gentengkali 85 Surabaya
31-03-2016 s/d 23-04-2016
Pameran Seni Rupa "Art Akulturasi"
di Galeri Seni House of Sampoerna Surabaya
31-03-2016 s/d 15-04-2016
Ketemu AJA: seniman asal Jembrana, Punia Atmaja
di KETEMU PROJECT SPACE Jl Batuyang, Perum Taman Asri 3A Batubulan, Bali
29-03-2016 s/d 11-04-2016
PELEBURAN RUPA, NADA, DAN KATA: A Solo Exhibition by Andra Semesta
di Cemara 6 Art Centre (Galeri) Jl.Hos.Cokroaminoto 9-11, Menteng, Jakarta
read more »
Rabu, 21-09-2016
Jaringan Diaspora Yogya, Bangun Tradisi – Kembangkan Inovasi: Basis Renaisans Yogyakarta
oleh Sultan Hamengku Buwono X
Jum'at, 03-06-2016
Nasirun: Narasi Pertarungan dan Pertaruhan
oleh Kuss Indarto
Rabu, 18-05-2016
Rajawali yang (Ingin) Menolak Takdir
oleh Kuss Indarto
Sabtu, 14-05-2016
Perspektif Beda Ihwal Mooi Indie
oleh Kuss Indarto
Jum'at, 08-04-2016
FBU 2015: Frankfurt Book Unfair 2015
oleh Sigit Susanto
read more »
Merajakan Nalar di Tengah Kepungan Hedonisme
oleh Christian Heru Cahyo Saputro
Buku bertajuk: Acropolis (Kerajaan Nalar) yang merupakan kumpulan kolom karya wartawan SKH Lampung Post Heri Wardoyo (HRW) hadir meramaikan pasar wacana. Buku yang berisi kolom-kolom Heri Wardoyo ini pernah dimuat di rubrik ‘Nuansa’ Lampung Post bertitimangsa tahun...
Fantasi Balzac tentang Pulau Jawa
oleh Sigit Susanto
Merajut Masa Depan Bocah Merapi
oleh T. Nugroho Angkasa S.Pd.
Novel Kasongan, Seliat Tanah Liat
oleh R. Toto Sugiharto
read more »
Pameran Besar Seni Rupa Indonesia 2016
Kompetisi Karya Trimatra Salihara 2016
Call for Applications for the Artists in Residence Programme 2016 in Austria
Kompetisi UOB Painting of the Year 2015
BANDUNG CONTEMPORARY ART AWARDS (BaCAA) #04
KOMPETISI SENI LUKIS, MANDIRI ART AWARD 2015
GUDANG GARAM INDONESIA ART AWARD 2015
Dana SAM untuk Seni dan Lingkungan
LOMBA PENULISAN JURNALISTIK
Lomba Foto “Air dan Sanitasi untuk Kehidupan yang Lebih Baik”
read more »
05/01/2016 15:38 | Kareba Art | Salam, Kami dari Kareba Art Management ingi mengadakan pameran Drwaing. Bagaimana caranya agar kegiatan kami dipublikasikan di Indonesia Art News? Makasih....
06/05/2015 16:11 | EkanantoBudiSantoso | to Pa Andre Galnas,kapan kita reuni mamer bareng temen2x? biar wacananya "dream come true gitu,art new biar juga makin seru kita undang konco2x sy nulis disini juga,thanks att.
06/05/2015 16:03 | EkanantoBudiSantoso | Sy butuh info lomba lukis Mandiri,sebenarnya kompetisi bukan untuk cari "jawara,jati diri dan silaturakhmi perupa sangat perlu"dikembangbiakan biar ngga ego,ah.
10/02/2015 23:32 | icha | saya mw jual brang py kkek msa penjajahan di ambon.... samurai bs ditekuk pjang bget... ada belati kecil beserta bendera jepang msa lampau... ada tulisan di sebuah uukuran kertas seperti kulit binatang tpi tulisan jepang... mhon bntuan nya mau jual saja butuh ug urgent
04/02/2015 09:50 | Anwar Sanusi | Artikel sangat membantu dalam membuka wawasan tentang Seni...
read more »
About Us
Indonesia Art News merupakan media tentang dinamika seni yang berkait dengan aspek keindonesiaan. Media ini berusaha untuk mengedepankan segi informasi ihwal seni yang dikemas dengan cara pandang kritis dan muatan yang investigative. Indonesia Art News berkedudukan di Yogyakarta, Indonesia
Gabung di Facebook
Buku Tamu
Pengelola IAN
Editor in chief:Kuss Indarto
Editor:R. Toto Sugiarto
Designer:Andika Indrayana
Email - info@indonesiaartnews.or.id